Mau Punya Website? Mulai 50rb saja Anda sudah bisa punya website sendiri

Sambut HUT TNI, Kirab Budaya Digelar di Kudus

Pusatsemangat.com – “Sambut HUT TNI, Kirab Budaya Digelar di Kudus”. Selamat menikmati info menarik dari kami. Jangan lewatkan untuk membaca informasi ini sampai selesai. Semoga bisa berikan inspirasi.

KUDUS, KOMPAS.com – Perayaan Hari Ulang Tahun ke-73 TNI di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, dimeriahkan dengan kirab budaya yang diikuti ratusan peserta dari kalangan pelajar, jajaran muspika dan masyarakat, Rabu (3/10/2018).

Para peserta menampilkan pertunjukan seni yang menceritakan sejarah terbentuknya sebuah desa hingga perjuangan masyarakat melawan penjajahan. 

Kirab budaya yang dimulai dari alun-alun Kudus hingga berkeliling ke wilayah Perkotaan Kudus ini menjadi tontonan yang apik bagi masyarakat. Ribuan warga berkerumun di pinggir jalan yang menjadi rute kirab budaya.

Ada yang menarik perhatian dalam perayaan ini, sejumlah Abdi Dalem Kasunanan Surakarta mengarak tiga pusaka bersejarah yang salah satunya adalah pusaka peninggalan Kerajaan Majapahit.

Ketiga pusaka tersebut yakni Keris Kiai Jaya Jigang, Keris Kiai Tulak, dan Tombak Kiai Kanjeng Panjangka.

Keris Kiai Jaya Jigang adalah keris lurus sepanjang 110 sentimeter yang menggambarkan tegaknya iman dan tauhid.

Keris ini mempunyai dapur jalak sangu tumpeng yang melambangkan kejayaan niaga di Kudus. Sementara pamor keris adalah pari sauli, bentuk penghormatan kepada Tuhan supaya masyarakat Kudus berkecukupan soal pangan.

Sementara Keris Kiai Tulak adalah keris lurus era Kerajaan Blambangan. Keris yang mempunyai dapur kandha basuki ialah wujud doa agar seluruh masyarakat Kudus senantiasa memperoleh perlindungan dari Tuhan.

Pamor tersebut pula mengandung makna permohonan agar Tuhan senantiasa menyingkirkan mara bahaya bagi seluruh masyarakat Kudus.

Pusaka selanjutnya yaitu Tombak Kiai kanjeng panjangka yang mengejawantahkan doa untuk kemakmuran masyarakat Kudus. Pusaka peninggalan kerajaan Majapahit ini adalah pusaka utama dalam kirab. 

Tombak yang mempunyai bentuk lurus ini mempunyai dapur teratai mengandung makna keunggulan dan kejayaan. Sementara dapurnya berupa pedaringan kebak mengandung makna agar masyarakat Kudus kian sejahtera.

Bupati Kudus, M Tamzil, menyampaikan, selain untuk memperingati HUT ke-73 TNI, kirab budaya ini sekaligus pula untuk merayakan hari jadi ke-469 Kabupaten Kudus. 

Perayaan Hari Ulang Tahun ke-73 TNI di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, dimeriahkan dengan kirab budaya yang diikuti ratusan peserta dari kalangan pelajar, jajaran muspika dan masyarakat, Rabu (3/10/2018).?KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO Perayaan Hari Ulang Tahun ke-73 TNI di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, dimeriahkan dengan kirab budaya yang diikuti ratusan peserta dari kalangan pelajar, jajaran muspika dan masyarakat, Rabu (3/10/2018).?

Karenanya, Tamzil berpesan agar masyarakat Kudus senantiasa menjaga persatuan dan kesatuan. Begitu pula dengan elemen TNI yang diharapkan terus mempertahankan sinergitas dengan masyarakat.

“Ini wujud kepedulian TNI untuk melestarikan budaya yang ada di nusantara ini. Dan ini bukti tak ada jarak antara TNI dengan masyarakat. Kami menyambut positif gagasan Kodim Kudus 0722/Kudus yang mempertahankan budaya lewat penyelenggaraan kirab budaya. Selamat HUT TNI dan Kabupaten Kudus,” kata Bupati Kudus Muhammad Tamzil dalam sambutannya.

Sementara itu, Komandan Kodim 0722/Kudus, Letkol Inf Sentot Dwi Purnomo, mengungkapkan, kirab budaya ini adalah rangkaian dari berbagai kegiatan perayaan HUT TNI yang akan digelar selama tiga hari. Perayaan HUT TNI sengaja dikemas sedemikian rupa untuk melestarikan budaya Jawa. 

Kegiatan pelestarian budaya tradisional ini, sambung Sentot, nantinya akan dikolaborasikan dengan budaya modern. Dan di penghujung kegiatan akan ditutup dengan pengajian akbar dan doa bersama untuk harapan Kudus yang lebih baik.

Kegiatan lain yang akan dilaksanakan, yaitu sarasehan bertemakan keris sebagai warisan adiluhung bangsa, kemudian lomba berbusana jawa, pameran keris, bursa kerajinan budaya dan kuliner, pentas budaya dan pagelaran wayang kulit.

“Melestarikan budaya jawa, khususnya Kudus wajib hukumnya guna menghargai peninggalan para leluhur. Terima kasih Bupati Kudus dan masyarakat Kudus yang mendukung kegiatan ini,” pungkas Sentot.

Terimakasih telah membaca informasi dari kami tentang “Sambut HUT TNI, Kirab Budaya Digelar di Kudus”. Informasi ini pernah diterbitkan di sini. Jangan sampai tak baca informasi menarik lainnya ya.

Leave a Reply