1090 E-Book GRATIS
DOWNLOAD

Wisatawan Diimbau Tak Perlu Takut dengan Pernyataan Gubernur NTT terkait Komodo

Pusatsemangat.com – “Wisatawan Diimbau Tak Perlu Takut dengan Pernyataan Gubernur NTT terkait Komodo”. Selamat menikmati info menarik dari kami. Jangan lewatkan untuk membaca informasi ini sampai selesai. Semoga dapat memberikan inspirasi.

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Timur, Marius Ardu Jaelamu saat dihubungi KompasTravel mengatakan pernyataan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat terkait perlindungan manusia dan komodo bertujuan agar wisatawan bisa menjaga ekosistem Taman Nasional Komodo. Pasalnya, Taman Nasional Komodo adalah destinasi wisata yang berkelas internasional.

“Pak Gubernur tak bermaksud begitu, dia kesal kalau pengunjung Taman Nasional Komodo tak menjaga ekosistem, tak tertib, dan tak menjaga konservasi habitat komodo,” ujar Marius saat dihubungi, Kamis (6/12).

Ia menyebut Gubernur NTT memberikan pernyataan demikian secara sadar. Menurut Marius, Gubernur NTT ingin menyampaikan pesan untuk wisatawan agar menjaga Taman Nasional Komodo karena statusnya sebagai destinasi wisata yang berkelas internasional.

“Wisatawan tak perlu takut dengan pernyataan Pak Gubernur NTT. Bukan berarti kita tak welcome kepada turis. Saya sebagai Kepala Dinas Pariwisata NTT menjamin everything is oke,” ujar Marius.

(Baca juga: Gubernur NTT: Di Taman Nasional Komodo, Manusia Boleh Mati tapi Komodo Tidak)

Ia mengimbau kepada turis untuk selalu menjaga ekosistem dan keberlangsungan hidup komodo. Marius menyebut komodo adalah hewan purba yang berstatus langka sehingga harus dijaga.

Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat Asosisasi Association of the Indonesian Tours & Travel Agencies (Asita), Asnawi Bahar mengatakan pernyataan Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat terkait perlindungan komodo dan manusia bisa membuat wisatawan takut berlibur ke Taman Nasional Komodo. Ia menyebut bahasa yang digunakan Viktor terlalu vulgar.

“Ini bahasa terlalu vulgar ya, namun kita hormati rasa sayang pak Gubernur kepada Taman Nasional Komodo. Bahasa ini akan jadi polemik namun bagi pariwisata sendiri pernyataan ini akan mendatangkan rasa worry (takut) bagi pengunjung,” kata Asnawi saat dihubungi KompasTravel, Kamis (6/12).

Para pemenang Pegipegi Yuk! Jelajah Indonesiamu saat mengunjungi sarang komodo, di Taman Nasional Komodo, Manggarai, Nusa Tenggara Timur, Jumat (30/11/2018).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Para pemenang Pegipegi Yuk! Jelajah Indonesiamu saat mengunjungi sarang komodo, di Taman Nasional Komodo, Manggarai, Nusa Tenggara Timur, Jumat (30/11/2018).

Menurut Asnawi, keamanan adalah masalah utama dalam industri pariwisata. Ia mengatakan manusia dan hewan harus hidup berdampingan dengan damai.

“Karena (manusia dan hewan) saling tergantung satu sama lain,” tambahnya.

CEO Triptrus.com, platform marketplace untuk operator independen, Bramantyo Sakti mengatakan pelaku industri pariwisata tak perlu bereaksi berlebih atas ucapan Viktor. Menurutnya, reaksi perlu dilakukan bila sudah ada regulasi atau sikap pemerintah daerah Nusa Tenggara Timur yang secara nyata membuat kekhawatiran wisatawan.

(Baca juga: Ketum Asita sebut Pernyataan Gubernur NTT tentang Komodo Bisa Buat Wisatawan Takut)

“Kita santai aja supaya industri wisata tetap berjalan baik seperti biasa. Jadi sebaiknya kita tetap berpikir positif, sambil tetap melakukan usaha-usaha wisata yang berkelanjutan. Mengangkat ekonomi masyarakat sekitar TN Komodo dengan wisata dan konservasi,” kata Bram saat dihubungi KompasTravel, Kamis (6/12).

Viktor memberikan pernyataan tentang komodo dan manusia tersebut dalam sambutan dalam rapat kerja triwulan III Polda NTT di Hotel Aston, Rabu (5/12/2018).

Pemenang Pegipegi Yuk! Jelajah Indonesiamu saat berfotomemasuki TN Komodo, Manggarai, Nusa Tenggara Timur, Jumat (30/11/2018).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Pemenang Pegipegi Yuk! Jelajah Indonesiamu saat berfotomemasuki TN Komodo, Manggarai, Nusa Tenggara Timur, Jumat (30/11/2018).

“Kalau kita sudah sepakat bahwa komodo itu binatang langka dan dilindungi, berarti di Taman Nasional Komodo, itu tidak ada tidak ada yang namanya perlindungan manusia. Yang ada hanya perlindungan hewan,” ucap Viktor.

“Jadi manusianya boleh mati, tapi komodonya tidak boleh mati,” sambung Viktor.

Viktor mengaku, saat bertemu perwakilan dari United Nations Children’s Fund (UNICEF), Selasa (4/12/2018) kemarin, dirinya secara tegas menyampaikan hal itu.

UNICEF lanjut Viktor, meminta agar di dalam kawasan Taman Nasional Komodo, yang dilindungi manusia dan komodo. Tapi Viktor memilih yang dilindungi itu hanya komodo.

“Jadi kalau kau datang ke sana dan menghancurkan tempat itu, lebih baik kau mati, karena bukan manusia yang dilindungi di situ,” tegas Viktor.

Taman Nasional Komodo merupakan salah satu obyek wisata yang termasuk ke dalam destinasi wisata prioritas Kementerian Pariwisata untuk menarik kunjungan wisatawan asing yakni Labuan Bajo. Kunjungan wisatawan asing ke Taman Nasional Komodo dari bulan Januari sampai April berjumlah 45.630 orang.

Terimakasih telah membaca informasi dari kami tentang “Wisatawan Diimbau Tak Perlu Takut dengan Pernyataan Gubernur NTT terkait Komodo”. Informasi ini pernah diterbitkan di sini. Jangan sampai tidak baca informasi menarik lainnya ya.

"Kita tidak pernah tahu bahwa ilmu dari link yang kita sebar mungkin dapat merubah hidup seseorang."

Leave a Reply